Dulunya merupakan oasis perdamaian dan stabilitas di Afrika, wilayah asal saya yang indah di Kamerun Selatan saat ini sedang mengalami penderitaan yang luar biasa, tampaknya lebih buruk daripada genosida Rwanda tahun 1994: orang-orang kami benar-benar dimusnahkan seperti kecoak. Hampir dua tahun telah berlalu dan, saya yakin, PBB dan AU belum menunjukkan komitmen nyata untuk menengahi situasi yang mengancam ini. Sudah diketahui dengan baik bahwa Prancis sedang menarik tali untuk menjaga bangsa kita, yang penuh dengan sumber daya manusia dan alam yang kaya, tawanan.

Dalam keadaan sekarang, tidak bijaksana bagi Grand Master untuk berparade di koridor istana Unity, dan makan bersama, dan memberikan penghargaan kepada, seorang presiden yang dormansinya mencurigakan; seorang pria yang, sejak munculnya krisis saat ini, telah menolak untuk mencukur bulu domba. Krisis yang terus merosot menjadi perang saudara ini bukan lagi urusan https://www.newsrepublika.com internal. Ini lebih merupakan ancaman global bagi perdamaian dan stabilitas karena patriot Kamerun di seluruh dunia dan orang Afrika yang berkehendak baik terpengaruh. Bukan lagi urusan internal karena pemerintah telah melanggar deklarasi universal hak asasi manusia dalam segala aspek.

Apa yang harus kita lakukan? Ada kebutuhan mendesak untuk gencatan senjata dari kedua belah pihak. Saya mengutuk keras semua perampok bersenjata dan bandit yang mengambil keuntungan dari situasi untuk menjarah dan melecehkan warga sipil yang damai. Sebuah resolusi damai hanya dapat dimungkinkan dengan mediasi pihak ketiga karena rakyat Kamerun Selatan telah kehilangan kepercayaan sepenuhnya pada rezim Biya. Mengingat sikap acuh tak acuh AU dan PBB, AS berada dalam posisi untuk menengahi saat ini. Khususnya, kasus Kamerun Selatan telah menjadi bahan diskusi di Capitol Hill dengan bukti yang cukup dari pelanggaran hak asasi manusia yang tak terhitung dan penaklukan orang-orang Kamerun Selatan. Ketika krisis semakin memburuk dari hari ke hari, dapatkah Komite Urusan Luar Negeri Kongres AS meninjau kembali kasus Kamerun Selatan? Sungguh-sungguh, dapatkah teman-teman saya di AS memberi saran tentang apa lagi yang bisa kita lakukan untuk mendorong AS masuk ke dalam krisis berdarah ini? Apakah orang-orang Kamerun Selatan kurang manusiawi daripada orang-orang Libya, Korea Utara atau Suriah? Tolong bantu kami, orang-orang kami sedang binasa!

Penindasan Terhadap Kamerun Selatan

Post navigation


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *